Sistem Pencernaan dan Organ Pencernaan Pada Manusia Lengkap dengan Gambar dan Keterangan - BRIGADE 86 - Cara Cepat Belajar Komputer dan Belajar Blog
Headlines News :
Powered by Blogger.
Home » , » Sistem Pencernaan dan Organ Pencernaan Pada Manusia Lengkap dengan Gambar dan Keterangan

Sistem Pencernaan dan Organ Pencernaan Pada Manusia Lengkap dengan Gambar dan Keterangan

Written By Edie Daneva Warsono on Thursday, 28 November 2013 | 01:49

Jasa Like Fanpage Murah 2014, 2015, 2016

Organ-organ pencernaan pada manusia

Alat-alat pencernaan pada manusia terdiri atas:
  • Rongga mulut (cavum oris)
  • Tekak (faring)
  • Kerongkongan (esofagus)
  • Lambung (gaster)
  • Usus halus (intestinum tenue) terdiri atas usus duabelas jari (duodenum), usus kosong (jejenum), dan usus penyerapan (ileum).
  • Usus besar (intestinum crasum, colon)
  • Poros usus (rectum)
  • Anus

1.  Rongga Mulut

Alat-alat yang terdapat pada rongga mulut adalah gigi, lidah, dan kelenjar ludah.
a.  Gigi

Gigi manusia berfungsi untuk memotong dan menghaluskan makanan. Bila gigi dipotong memanjang, maka akan tampak bagian-bagian sebagai berikut:
  • lapisan email: bagian yang paling luar dan paling keras dari gigi
  • tulang gigi yang tersusun atas zat dentin
  • pulpa, merupakan rongga dalam gigi yang berisi serabut saraf dan pembuluh-pembuluh darah
  • akar gigi yang tertanam di dalam gusi
b.   Lidah
Selain sebagai alat pengecap, dalam pencernaan makanan lidah berfungsi untuk:
  • membantu mengaduk makanan di dalam rongga mulut
  • membantu membersihkan mulut
  • membantu bersuara dan bicara
  • membantu mendorong makanan dalam proses penelanan
c.    Kelenjar ludah (glandula saliva)
Pada rongga mulut bermuara tiga pasang saluran dari kelenjar ludah.
  • glandula parotis, di dekat telinga menghasilkan ludah yang berbentuk cair
  • glandula submaksilaris atau kelenjar ludah bawah rahang atas
  • glandula sublingualis atau kelenjar ludah bawah lidah
Fungsi air ludah adalah untuk memudahkan menelan, pencernaan, serta sebagai pelindung selaput mulut dari panas, dingin, asam maupun basa.

2. Tekak
Pada anatomi vetrebra, tekak (Latin gula) merupakan bahagian anterior bagi leher, di hadapan saraf tunjang. Ia terdiri dari pharynx dan larynx. Satu ciri penting tekak adalah epiglottis, injap yang mengasingkan esophagus dengan trachea dan menghalang makanan dan minuman memasuki saluran pernafasan.
Tekak memiliki pelbagai saluran darah, pelbagai otot pharyngeal, trachea (salur pernafasan) dan esophagus. Tulang hyoid dan clavicle merupakan satu-satunya tulang yang terletak pada tekak mamalia.
Jugulum merupakan bahagian bawah tekak, betul-betul di atas dada. The term is reflected in the external and internal jugular vein, which pass through this region.

3. Kerongkongan (oesofagus)

Kerongkongan merupakan saluran penghubung antara mulut dengan lambung. Melalui kerongkongan makanan didorong masuk ke dalam lambung dengan gerak peristaltik.

4. Lambung (ventrikulus/gaster)

Dinding lambung terdiri atas lapisan-lapisan otot yang tersusun memanjang, melingkar, dan menyerong. Akibat dari kontraksi otot tersebut makanan akan teraduk dengan baik sehingga tercampur merata dengan getah lambung, dan menyebabkan makanan di dalam lambung berbentuk seperti bubur yang disebut chyme.
Getah lambung mengandung:
  • lendir atau musin
  • asam klorida (HCl)
  • enzim: renin dan pepsinogen
  • hormon gastrin yang berfungsi untuk merangsang sekresi getah lambung
Fungsi HCl adalah:
  • menciptakan suasana asam
  • membunuh kuman-kuman yang  masuk bersama makanan terbunuh.
  • aktivator pepsinogen menjadi pepsin
  • merangsang membuka dan menutupnya sfinkter pilorus
  • merangsang sekresi getah usus

5.  Usus Halus (intestinum tenue)


Usus halus merupakan bagian dari saluran pencernaan yang paling panjang (± 8,5 meter). Terdiri atas tiga bagian, yaitu:
  • doudenum atau usus duabelasjari, panjangnya ± 0,25 m
  • jejenum atau usus kosong, panjangnya ± 7 meter
  • ileum atau usus penyerapan, panjangnya 1 meter
Pencernaan yang terjadi di dalam usus halus berlangsung secara kimiawi atau secara enzimatis. Makanan yang berbentuk bubur masuk ke usus halus bersifat asam karena mengandung HCl. Akibatnya akan merangsang sel-sel kelenjar usus untuk mengeluarkan getah usus.
Getah usus mengandung hormon dan enzim, yaitu:
1. Hormon
  • hormon sekretin: yang merangsang pankreas untuk mengeluarkan getah pankereas
  • hormon kolesistokinin: yang merangsang kantong empedu untuk mengeluarkan getah empedu. Getah empedu berfungsi mengemulsikan lemak sehingga mudah dicerna oleh lipase menjadi asam lemak dan gliserol
2. Enzim
  • enterokinase: aktivator tripsinogen menjadi tripsin dan erepsinogen menjadi erepsin
  • erepsinogen: memecah peptida menjadi asam amino
  • disakarase: memecah disakarida menjadi monosakarida. Ada tiga macam disakarase, yaitu:
  1. sukrase: memecah sukrosa menjadi fruktosa dan glukosa
  2. maltase: memecah maltosa menjadi 2 molekul glukosa
  3. laktase: memecah laktosa menjadi galaktosa dan glukosa
  • lipase: memecah lemak menjadi asam lemak dan gliserol
Getah pankreas mengandung :
  • tripsinogen, oleh enterokinase akan diaktifkan menjadi tripsin, yang selanjutnya berfungsi untuk memecah pepton menjadi peptida dan asam-asam amino.
  • amilase pankreas (diastase), memecah amilum menjadi disakarida
  • lipase pankreas (steapsin), memecah emulsi lemak menjadi asam lemak dan gliserol
  • natrium hidrokarbonat (NaHC03) untuk menciptakan lingkungan pH basa, sehingga ketiga enzim yang dihasilkan pankreas akan bekerja dengan baik

6.   Usus besar (intestinum crassum atau colon)

Makanan yang tidak berhasil dicerna, bersama-sama sel-sel epitel usus yang rusak, akan menuju ke usus besar atau kolon dan diubah menjadi menjadi faeces. Di sini sisa-sisa makanan tersebut akan mengalami pembusukan dan pembentukan vitamin K dengan bantuan Escherichia coli.

7.  Rektum
Rektum (Bahasa Latin: regere, "meluruskan, mengatur") adalah organ terakhir dari usus besar pada beberapa jenis mamalia yang berakhir di anus. Organ ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara feses. Mengembangnya dinding rektum karena penumpukan material di dalam rektum akan memicu sistem saraf yang menimbulkan keinginan untuk melakukan defekasi. Jika defekasi tidak terjadi, sering kali material akan dikembalikan ke usus besar, di mana penyerapan air akan kembali dilakukan. Jika defekasi tidak terjadi untuk periode yang lama, konstipasi dan pengerasan feses akan terjadi.

8.  Anus/Rektum

Rektum/Anus (Bahasa Latin: regere, "meluruskan, mengatur") adalah organ terakhir dari usus besar pada beberapa jenis mamalia yang berakhir di anus. Organ ini berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara feses. Mengembangnya dinding rektum karena penumpukan material di dalam rektum akan memicu sistem saraf yang menimbulkan keinginan untuk melakukan defekasi. Jika defekasi tidak terjadi, sering kali material akan dikembalikan ke usus besar, di mana penyerapan air akan kembali dilakukan. Jika defekasi tidak terjadi untuk periode yang lama, konstipasi dan pengerasan feses akan terjadi. Anus adalah lubang akhir dari saluran pencernaan sebagai jalan pembuangan faeces.
 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Share this article :

2 comments:

  1. Do you prefer Pepsi or Coca-Cola?
    SUBMIT YOUR ANSWER and you could get a prepaid VISA gift card!

    ReplyDelete
  2. If you want your ex-girlfriend or ex-boyfriend to come crawling back to you on their knees (even if they're dating somebody else now) you have to watch this video
    right away...

    (VIDEO) Have your ex CRAWLING back to you...?

    ReplyDelete

Komentar anda adalah bentuk apresiasi non verbal yang sangat berguna bagi situs ini. Tulislah beberapa kata untuk perkenalan dengan saya

 
Original Basic Design by Absolut Website Creator Modified by Oemah Web Banjar - West Java